Jumat, 6 November 2009 13:53 WIB News Share :

Tim 8 dituding cari popularitas untuk jatuhkan Kapolri & Jaksa Agung

Jakarta–Tim 8 dinilai hanya membela Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Bahkan Tim 8 dituding hanya mencari popularitas untuk menjatuhkan Kapolri Jenderal Pol Bambang Hendarso Danuri (BHD) dan Jaksa Agung Hendarman Supandji.

“TPF itu hanya mau membela KPK, agar dapat popularitas bisa membuat sejarah menjatuhkan Kapolri, Jaksa Agung, Wakil Jaksa Agung, Kabareskrim. Itu yang saya lihat dari tujuan mereka,” ujar pengacara Angodo dan Anggoro Widjojo Indra Sahnun Lubis di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Jakarta Selatan, Jumat (6/11).

Indra juga menilai Tim 8 tidak netral. Tim 8 hanya memperhatikan rekaman dugaan kriminalisasi pimpinan KPK yang diputar di Mahkamah Konstitusi (MK) pada Selasa (3/11) lalu.

“Kalau memang TPF netral independen coba mulai usut dari kasus Masaro di mana letak pemerasannya benar atau tidak,” ujar Presiden Kongres Advokat Indonesia (KAI) ini.

Indra mengungkapkan, sebelum terbentuknya Perpu Tim 8 oleh Presiden SBY, pihaknya telah berdiskusi atas kasus itu pada Ketua Tim 8 Adnan Buyung Nasution.

“Semua kasus ini sebelum terbentuknya perpu sudah didiskusikan dengan Bang Buyung. Bahkan Bang Buyung berjanji mau bertemu Anggoro di China. Jadi jangan diputarbalikkan fakta ini untuk kepentingan KPK,” tegasnya.

Dalam kesempatan itu, Indra meminta Kapolri dan Jaksa Agung tidak mengabulkan permintaan mundur Susno Duadji dan AH Ritonga.

 

dtc/tya

lowongan kerja
lowongan kerja SOLOPOS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Utang sebagai Investasi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Kamis (20/7/2017). Esai ini karya Tasroh, aktivis Banyumas Policy Watch dan alumnus Ritsumeikan Asia Pacific University, Jepang. Alamat e-mail penulis adalah tasroh@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Saat ini utang pemerintah tercatat Rp3.672,33 triliun. Perinciannya adalah status…