Selasa, 3 November 2009 23:35 WIB Sragen Share :

Realisasi APBD-P terancam tak maksimal


Sragen (Espos)-
-Realisasi APBD Perubahan (APBD-P) 2009 terancam tidak maksimal lantaran sisa waktu untuk pelaksanaan APBD-Perubahan itu tinggal dua pekan.
Kendati DPRD Sragen bekerja secara marathon siang malam untuk menyelesaikan RAPBD-Perubahan 2009, namun target penetapan APBD-Perubahan itu baru bisa dilaksanakan awal Desember mendatang.

Wakil Ketua DPRD Solo, Joko Saptono saat ditemui <I>Espos<I>, Selasa (3/11), mengungkapkan, dari jadwal yang ada pembahasan perhitungan anggaran 2008 baru bakal selesai pekan kedua bulan ini. Penyampaian nota kebijakan umum APBD (KUA) dan prioritas plafon anggaran sementara (PPAS) Perubahan 2009, kata dia, baru disampaikan secara resmi pada Paripurna DPRD pada 10 November mendatang. Dengan waktu yang tersedia, tambahnya, pembahasan KUA-PPAS dan RAPBD-Perubahan ditarget selesai awal Desember 2009.

“Kendati sudah disetujui bersama, masih menunggu hasil evaluasi Gubernur sebelum ditetapkan sebagai APBD-Perubahan 2009. Untuk evaluasi Gubernur biasanya memakan waktu satu pekan, sehingga realisasi APBD-Perubahan itu praktis hanya dua pekan, karena pelaksanaan APBD 2009 harus berakhir per 20 Desember 2009,” tegasnya.

Setelah pembahasan APBD-Perubahan, ujarnya, akan dilanjutkan dengan pembahasan KUA-PPAS dan RAPBD 2010. Jika realisasi APBD-Perubahan tidak maksimal, atau tidak bisa dilaksanakan, menurut dia, bisa dikambalikan ke kas daerah untuk perencanaan keuangan di 2010.

Wakil Ketua DPRD Giyanto menambahkan, persoalan tersebut terjadi bukan karena salah bunda mengandung, tetapi salah bapak tidak pakai sarung. Artinya, selama Dewan tidak diberi rancangan KUA-PPAS dan RAPBD-Perubahan itu, sambungnya, maka Dewan tidak bisa melakukan pembahasan.

trh

lowongan pekerjaan
Perusahaan Outsourcing PLN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Jokowi Raja Batak

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (13/01/2018). Esai ini karya Advent Tarigan Tambun, inisiator Sinabung Karo Jazz 2017. Alamat e-mail penulis adalah atambun@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Saya bukan ahli budaya Batak. Dengan jujur saya harus mengatakan bahwa pengetahuan saya tentang budaya…