Senin, 2 November 2009 12:41 WIB News Share :

Sejumlah tokoh nasional dukung KPK

Jakarta– Sejumlah tokoh yang tergabung dalam Komite Penyelamat Kekayaan Negara (KPKN) mendatangi gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Senin (2/11).

Kedatangan mereka untuk menyatakan keprihatinan sekaligus dukungan kepada KPK terkait penahanan Bibit Samad Riyanto dan Chandra Marta Hamzah.

Sejumlah tokoh nasional tergabung dalam Komite KPKN adalah mantan Presiden Abdurrahman Wahid, mantan Ketua MPR Amien Rais dan Hidayat Nurwahid, mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli, serta mantan anggota DPD Marwan Batubara. Dalam pernyataan sikapnya mereka menyatakan, penahanan Bibit dan Chandra telah menciderai rasa keadilan masyarakat.

“Pemenjaraan dengan alasan hukum yang sangat sumir terhadap dua pimpinan KPK, Bibit Samad Riyanto dan Chandra M Hamzah, oleh Badan Reserse Kriminal Mabes Polri, bukan saja telah mengguncang sendi-sendi hukum dan rasa keadilan masyarakat, tapi juga memupus harapan akan berlanjutnya pemberantasan korupsi di negeri ini,” kata Marwan Batubara ketika membacakan pernyataan sikap di depan gedung KPK.

Mereka juga menilai pemerintah tidak memiliki niat untuk menyelesaikan kasus itu secara cepat, meski desakan publik semakin membesar. “Presiden Yudhoyono sebagai penanggung jawab politik nasional tertinggi justru cenderung lepas tangan dan melakukan pembiaran terhadap konflik personal di tubuh KPK dan Mabes Polri,” kata Marwan.

KPKN meminta Presiden untuk segera membentuk tim pencari fakta untuk mengusut dugaan kriminalisasi terhadap pimpinan dan lembaga KPK. Selain itu, komite juga meminta Kapolri Jenderal Bambang Hendarso Danuri dan jajarannya untuk segera membebaskan Bibit Samad Riyanto dan Chandra Hamzah dari penjara.

KPK juga diminta untuk tetap bekerja secara profesional dengan mengungkap sejumlah kasus dugaan korupsi besar dan menarik perhatian publik, antara lain kasus Bank Century. Dalam aksi tersebut, aktivis KPKN membentangkan sejumlah poster yang bertuliskan ungkapan dukungan kepada KPK, seperti “Hentikan kriminalisasi KPK,  dan “Bebaskan KPK dan cengkeraman orde baru jilid II”.

Selain itu, para peserta aksi juga memasang sejumlah pita hitam berukuran besar di beberapa pilar gedung KPK dan sejumlah pohon di sekitar tempat tersebut.

ant/isw

lowongan pekerjaan
PT.MITRA PINASTHIKA MUSTIKA FINANCE, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…