Rabu, 28 Oktober 2009 19:49 WIB Internasional Share :

Kunjungan Hillary di Pakistan disambut bom, 86 orang 8 tewas

Peshawar–Sebuah ledakan besar dari bom mobil meluluhlantakkan pasar yang sedang padat pengunjung di Peshawar, Pakistan. Dalam kejadian tersebut, sedikitnya 86 orang meregang nyawa, sementara ratusan lainnya luka-luka.

“Kita sudah menerima 86 jenazah, 213 orang terluka. Kami sekarang kekurangan darah (untuk transfusi),” ujar Kepala RS Lady Reading, Dokter Hamid, kepada AFP, Rabu (28/10).

Serangan tersebut terjadi sejam setelah Menlu AS Hillary Clinton mendarat di Pakistan. Mantan first lady itu datang untuk membahas kerjasama kedua negara dalam memerangi Taliban dan Al Qaeda.

Para dokter mengatakan, kebanyakan korban tewas adalah wanita dan anak-anak. Pada saat tragedi itu terjadi mereka sedang berbelanja di salah satu pasar besar di Peshawar itu.

Kekuatan ledakan yang terjadi benar-benar luar biasa. Api berkobar dari kendaraan, gedung juga terbakar dan runtuh, sementara udara sangat menyesakkan karena asap hitam hampir menyelimuti seluruh wilayah pasar.

“Banyak potongan tubuh orang-orang. Orang luka bakar. Banyak mayat. Mereka terluka,” kata dokter Muslim Khan.

Hillary yang mendapat kabar serangan bom itu langsung angkat bicara. Secara tegas dia menyatakan dukungannya bagi Pakistan untuk menangani masalah tersebut.

“Kami akan memberikan bantuan yang Anda butuhkan. Amerika bersumpah akan mendukung Islamabad,” kata Hillary.
dtc/tya

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI & KEUANGAN BISNIS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama Rakyat Awasi Pemilu

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (05/01/2018). Esai ini karya Ahmad Halim, Ketua Panitia Pengawas Pemilihan Umum Kota Administrasi Jakarta Utara. Alamat e-mail penulis adalah ah181084@gmail.com Solopos.com, SOLO–Pemberlakuan UU No. 7/2017 tentang Pemilihan Umum (gabungan UU No. 8/2012, UU…