Sabtu, 24 Oktober 2009 16:58 WIB News Share :

Hujan deras, Bandara Adisutjipto ditutup sementara

Yogyakarta–Bandara Adisutjipto Yogyakarta, Sabtu (24/10) petang, ditutup sementara dari lalu lintas penerbangan karena hujan deras mengguyur Kota Yogyakarta dan sekitarnya.

“Sejak pukul 15.30 WIB hujan deras disertai petir turun di sekitar Bandara Adisutjipto¬† sehingga runway ditutup karena tidak memenuhi jarak pandang minimal,” kata Manajer Operasional PT Angkasa Pura I Bandara Adisutjipto Yogyakarta Halendra.

Menurut dia di Bandara Adisutjipto Yogyakarta ada dua jarak pandang ideal, yakni untuk ‘runway’ 09 berjarak 1.200 meter dan satu ‘runway’ lagi jarak pandangnya empat kilometer.

“Ketika turun hujan deras petugas langsung mencermati kemampuan jarak pandang pilot, dan ternyata hanya sekitar 500 meter, bahkan turun menjadi 200 meter, jarak pandang ini tidak memenuhi syarat ideal dalam penerbangan,” katanya.

Ia mengatakan akibat penutupan ‘runway’ tersebut penerbangan baik kedatangan maupun keberangkatan mengalami gangguan.

“Ada dua penerbangan yang terganggu, yakni Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan 212 dari Jakarta tujuan Yogyakarta harus kembali lagi ke Jakarta saat berada di atas Purwokerto, serta Lion Air tujuan Yogyakarta-Jakarta yang siap terbang di ‘runway’ harus kembali lagi ke apron,” katanya.

Halendra mengatakan penutupan ‘runway’ ini sebagai langkah antisipasi untuk menjamin keselamatan penerbangan karena kondisi cuaca yang tidak memungkinkan.

“Kami selalu berupaya mengutamakan keselamatan penerbangan sehingga jika ada hal yang membahayakan akan diambil langkah antisipasi termasuk penutupan ‘runway’ karena jarak pandang terbatas,” katanya.

Ia mengatakan meski ada satu pesawat yang gagal berangkat namun tidak sampai menimbulkan keresahan pada calon penumpang karena mereka dapat memahami alasan penundaan penerbangan tersebut.

“Informasi yang benar akan membuat calon penumpang dapat memaklumi penundaan penerbangan, dan mereka juga dapat memahami bahwa penundaan tersebut karena faktor alam dan risiko akan lebih besar jika pesawat dipaksakan terbang,” katanya.

ant/fid

lowongan pekerjaan
PT. BPR Mitra Banaran Mandiri, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Jokowi Raja Batak

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (13/01/2018). Esai ini karya Advent Tarigan Tambun, inisiator Sinabung Karo Jazz 2017. Alamat e-mail penulis adalah atambun@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Saya bukan ahli budaya Batak. Dengan jujur saya harus mengatakan bahwa pengetahuan saya tentang budaya…