Senin, 12 Oktober 2009 11:15 WIB News Share :

Keluarga Zuhri dan Syahrir tiba di Jakarta

Jakarta--Keluarga dua tersangka teroris Syaifudin Zuhri bin Djaelani alias Ustad Syaifudin Zuhri alias Udin alias Soleh (32), dan Mohamad Syahrir alias Aing (41), yang berangkat dari Kuningan, Jawa Barat, tiba di Jakarta pada Senin pagi.

Mereka saat ini berada di rumah Anugrah. Keluarga datang bersama Kuwu Desa Sampora Cilimus, Kuningan, Nur Rohidin.

Saat dihubungi, Nur Rohidin mengatakan, keluarga berada di rumah Anugrah, kakak Mohamad Syahrir.
“Saya bersama keluarga sedang menuju rumah Anugrah,” ujar Nur Rohidin saat dalam perjalanan.

Menurut dia, keluarga saat ini menunggu izin dari Mabes Polri, untuk melihat kedua jenazah. Bahkan Sucihani, istri almarhum Ibrohim yang tewas ditembak Densus 88 di Temanggung, dikabarkan datang untuk melihat kedua jasad kakaknya tersebut.

Kedua tersangka teroris tersebut merupakan anak dari pasangan Djaelani Irsad dan Hajah Asenih. Jenazah keduanya rencananya akan dimakamkan di TPU Pondok Rangon, Jakarta Timur.

Syaifudin Zuhri adalah anak keenam dan Syahrir anak ketiga dari delapan bersaudara. Mereka tewas saat penggerebekan oleh Densus 88, di rumah kos kamar No.15, Jl Semanggi II, RT.02/03, Ciputat Timur, Ciputat, Tangerang Selatan, Banten.

Zuhri yang merupakan perekrut Dani dan Nana, pelaku bom bunuh diri di Hotel JW Marriott dan Ritz-Carlton pada 17 Juli 2009 lalu, tewas di dalam kamar mandi. Sedangkan Syahrir tewas di depan pintu rumah kos.

Mohamad Syahrir yang berperan sebagai perakit bom tersebut, juga pernah bekerja sebagai mekanik di pesawat Garuda Indonesia (1992-2003), peringkat teknisi pesawat Boeing 737 Series, dan pernah bekerja di Air Effata, Adam Air.

ant/fid

lowongan pekerjaan
SUNAN TOUR AND TRAVEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Wacana Lama Densus Antikorupsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (20/10/2017. Esai ini karya Hafid Zakariya, Ketua Program Studi Ilmu Hukum di Universita Islam Batik (Uniba) Solo. Alamat e-mail penulis adalah hafidzakariya@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Rencana pembentukan Detasemen Khusus Antikorupsi yang digulirkan kembali oleh…