Kamis, 8 Oktober 2009 15:27 WIB News Share :

Lapan
Ledakan keras kemungkinan meteor jatuh

Jakarta–Ledakan keras yang terdengar di langit Bone, Sulawesi Selatan, diduga terjadi akibat gesekan meteorit dengan lapisan atmosfir. Namun peristiwa itu tidak akan membahayakan Bumi.

“Kan ada ledakan dan cahaya membara, analisis sementara itu meteorit yang jatuh dan bergesekan dengan lapisan atmosfir,” kata peneliti utama astronomi-astrofisika Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Dr Thomas Jamaluddin, Kamis (8/10).

Thomas menduga, benda tersebut boleh jadi juga sampah antariksa seperti pecahan satelit atau bekas roket peluncur. Namun kemungkinan itu sangat kecil karena hari ini tidak ada sampah antariksa yang jatuh ke bumi.

“Lagi pula, kecepatan sampah antariksa itu tidak setinggi meteorit jadi kemungkinan terjadi ledakan sangat kecil,” kata Thomas.

Thomas mengatakan, warga tidak perlu khawatir dengan peristiwa tersebut. Menurutnya, meteorit memang biasa jatuh ke bumi.

Dari data yang dimikili Lapan, 25 ribu ton meteorit jatuh ke Bumi setiap tahunnya. “Ada yang bentuknya sangat halus seperti debu sampai kita tidak tahu kalau kita kejatuhan meteorit,” kata Thomas.

Apakah ada meteorit yang mengancam bumi? “Sejauh ini belum ada. Beberapa negara kan telah melakukan patroli antariksa dan hingga kini tidak ada laporan meteorit yang membahayakan Bumi,” ujar Thomas.

dtc/fid

lowongan pekerjaan
NSC FINANCE KARTASURA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Wacana Lama Densus Antikorupsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (20/10/2017. Esai ini karya Hafid Zakariya, Ketua Program Studi Ilmu Hukum di Universita Islam Batik (Uniba) Solo. Alamat e-mail penulis adalah hafidzakariya@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Rencana pembentukan Detasemen Khusus Antikorupsi yang digulirkan kembali oleh…