Senin, 5 Oktober 2009 12:30 WIB News Share :

582 kali gempa susulan di Sumbar

Padang–Jumlah gempa susulan pascagempa besar berkekuatan 7,6 Skala Richter yang terjadi pada Rabu (30/9) di Sumatra Barat (Sumbar), hingga Senin (5/10) pagi sudah terjadi 582 kali.

“Gempa susulan terus terjadi. Namun lebih kecil,” kata Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Padangpanjang, Taufik Gunawan, Senin.

Ditanya tentang isu gempa yang lebih besar, dia mengatakan, harus difahami bahwa Provinsi Sumatra Barat berada di daerah patahan Sumatra dan di jalur patahan Indo-Australia yang berada di pantai barat.

Karena itu, di kawasan ini memang berpotensi terjadi gempa besar, kata dia.

Menyangkut gempa besar, lanjut dia, tidak bisa diprediksi karena siklus gempa itu tidak teratur. Namun yang penting masyarakat tetap selalu waspada.

“Karena tinggal di daerah rawan gempa, kita harus memahami prosedur mitigasi,” kata dia.

Dia mengingatkan masyarakat di daerah ini untuk tidak panik saat terjadi gempa.

“Masyarakat harus mengerti melakukan apa saat terjadi gempa. Misalnya, apabila di dalam ruangan, usahakan berada di sudut ruangan. Lindungi kepala dari runtuhan bangunan,” kata Taufik mengingatkan.

Menyangkut siklus 200 tahunan gempa, dia mengatakan, sebetulnya isu itu bisa dijadikan sebagai upaya untuk mitigasi.

“Namun yang jelas siklus gempa itu tidak teratur, bisa cepat, bisa lambat. Kesimpulannya, tidak bisa diprediksi,” ujarnya.

ant/fid

lowongan pekerjaan
PT SAKA JAYA ENGGAL CIPTA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…