Minggu, 4 Oktober 2009 14:16 WIB News Share :

Taufiq Kiemas Ketua MPR, Megawati dilema

Jakarta–Ketua Ketua Dewan Pertimbangan Pusat PDIP Taufiq Kiemas (TK) tampak sumringah saat terpilih menjadi Ketua MPR. Namun, terpilihnya TK ini dinilai membuat dilema bagi Megawati Soekarnoputri.

“Megawati dalam posisi dilematis. Sebenarnya dia tidak mau ada orang PDIP dekat ke pemerintahan,” kata Pengamat Politik Universitas Indonesia (UI), Maswadi Rauf, saat berbincang dengan detikcom, Minggu (4/10).

Menurut Maswadi, sikap dilema Megawati sangat jelas terasa ketika Ketua Umum PDIP itu tidak hadir dalam sidang paripurna pemilihan pimpinan MPR semalam. Dalam acara tersebut, hadir Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yang juga merupakan rival lamanya.

Dikatakan Maswadi, istri TK tersebut sadar sepenuhnya bahwa jabatan ketua MPR bukan merupakan wilayah eksekutif. Namun, Megawati cukup paham jabatan itu akan membuat suaminya sering berhubungan dengan pemerintah.

“Megawati dirugikan, karena semakin akan semakin dekat dengan pemerintah. Nanti kan akan bertemu presiden, bertemu kabinet dan sebagainya,” jelas guru besar UI ini.

“Meski posisi MPR kini tidak berpengaruh, tapi Taufiq Kiemas akan menjadi bagian pemerintahan. Dan Megawati terpaksa menerima itu,” pungkasnya.
dtc/tya

lowongan pekerjaan
PT. ATALIAN GLOBAL SERVICE, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…