Senin, 31 Agustus 2009 18:51 WIB Sukoharjo Share :

Penambangan galian C di Bendosari kembali beroperasi

Sukoharjo (Espos)–Penambangan galian C di Desa Manisharjo, Kecamatan Bendosari akhirnya kembali beroperasi. Kendati demikian, hasil penambangan tanah urugan di kawasan tersebut, belum digunakan untuk mensuplai proyek pembangunan tanggul penahan banjir sepanjang 20 kilometer (Km) mulai dari Sukoharjo hingga Solo di sekitar Sungai Bengawan Solo.

Mandor penambangan, Wahyu Hartanto alias Nonot mengatakan pihaknya sengaja kembali melakukan aktivitas penambangan lantaran telah melengkapi berkas persyaratan untuk pengajuan ijin penambangan daerah (IPD) yang sampai saat ini masih dalam proses penyelesaian.

Kelengkapan berkas tersebut, sambungnya, bahkan secara resmi telah diketahui oleh Kepala Unit Pertambangan dan Energi Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Sukoharjo, Sugiyanto yang tertuang dalam surat keterangan nomor 6601/27/IV/2009 tertanggal 4 April lalu.

“Pertambangan kami ini resmi dan taat membayar pajak, makanya ketika penambangan ditutup paksa kami sempat protes karena secara tidak langsung cukup merugikan kami, tapi untungnya sekarang sudah bisa dibuka kembali,” terangnya ketika ditemui Espos, Senin (31/8) di lokasi.

Dia mengatakan, untuk sementara hasil penambangan tanah urug hanya digunakan untuk memenuhi proyek lokal dan perorangan di wilayah Sukoharjo. Sementara suplai tanah untuk proyek pembangunan peninggian tanggul aliran Sungai Bengawan Solo, hingga saat ini belum dilakukan lantaran belum ada permintaan dari pihak kontraktor maupun Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo (BBWSBS).

Padahal, sambungnya, berdasar hasil lab struktur tanah di kawasan penambangan galian C Desa Manisharjo selama ini telah dinyatakan layak untuk proyek tersebut lantaran tanahnya berkualitas.

“Ya untuk sementara paling tidak setiap hari kami bisa mengirim 100 hingga 150 rit tanah dengan harga jual Rp 30.000 per rit. Masalah suplai lagi untuk tanggul belum, tapi sebelum ditutup kami sempat mengirim sekitar 2.000 rit tanah ke proyek itu. Intinya kami tidak tahu menahu tentang proyek tersebut karena kami hanya sebatas menjual tanah,” katanya.

m78

lowongan pekerjaan
PT.ARUTAMA BUMI STILINDO, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….