Senin, 31 Agustus 2009 17:23 WIB Solo Share :

Lelang Pekan Syawalan TSTJ gagal

Solo (Espos)--Lelang Pekan Syawalan Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) yang digelar Senin (31/8) kemarin di TSTJ berujung tanpa kesepakatan alias gagal. Satu-satunya rekanan yang hadir dalam acara itu, CV Rika Bumi Perkasa terpaksa memilih mundur lantaran harga dasar lelang dinilai terlalu tinggi yakni Rp 375 juta.

Proses lelang yang sempat diinspeksi mendadak (Sidak) oleh sejumlah anggota dewan baru Kota Solo tersebut berlangsung singkat. Setelah panitia lelang membuka acara, CV Rika Bumi Perkasa langsung menyampaikan sanggahannya secara lisan.

Direktur CV Rika Perkasa, Ridwan Riyanto membeberkan sejumlah alasan terkait sikap mundur yang diambilnya tersebut. Pertama, kata Ridwan, harga dasar lelang Pekan Syawalan senilai Rp 375 juta tersebut menurutnya terlalu tinggi karena masih harga kotor. Pasalnya, rekanan pemenang lelang nantinya masih menanggung sekian biaya lagi terkait pelaksanaan Pekan Syawalan selama delapan hari.

Biaya-biaya itu antara lain, biaya makan satwa TSTJ, biaya perawatan lingkungan TSTJ, gaji karyawan, sewa panggung dan sound system, serta potongan pajak senilai 20% dari total pendapatan karcis masuk.
“Setelah kami kalkulasi ternyata biaya operasional mencapai Rp 610 juta. Padahal, jika jumlah pengunjung maksminal mencapai 80.000 orang, pemasukan bersih kami hanya Rp 510 juta. Lha, kami ini cari makan, masak malah tombok?” ujarnya.

asa

lowongan pekerjaan
PT. BPR Bina Langgeng Mulia, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….