Kamis, 27 Agustus 2009 16:20 WIB News Share :

Depdag siapkan aturan edar produk kemasan makanan

Jakarta–Departemen Perdagangan (Depdag) sedang menyiapkan aturan edar produk kemasan makanan dan minuman menyusul hasil penelitian Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang menemukan beberapa bahan produk kemasan yang bisa berbahaya bagi kesehatan.

“Kita sedang bahas bentuk aturan label ‘food grade’ atau standar kualitas,” kata Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu di sela peluncuran Forum KomunikasiB Penataan dan Pembinaan Pasar Tradisional, Pusat Perbelanjaan dan Toko Moderen di Pasar Sinpasa, Serpong, Tangerang, Kamis.

Menurut Mendag, pembahasan dilakukan antara Departemen Perdagangan dan Departemen Perindustrian, karena aturan tersebut selain berlaku untuk produk impor juga akan diberlakukan pada produk dalam negeri. Sebelumnya, Kepala BPOM Husniah Rubiana Thamrin meminta pada Depdag agar mencegah masuknya kemasan makanan dan minuman impor yang tidak aman bagi kesehatan (tidak tergolong ‘food grade’).

“Kalau kemasan yang tidak ‘food grade’ jangan dimasukkan (ke dalam negeri), seperti yang mengandung melamin atau bahan lainnya. Saya imbau agar secepatnya diatur,” katanya.

Husniah menambahkan pihaknya mengusulkan penempelan label “food grade” bagi produk kemasan makanan dan minuman untuk memudahkan masyarakat memilih produk yang aman bagi kesehatan. Pada kesempatan itu, Husniah mengkampanyekan penggunaan plastik kresek “virgin” yang aman untuk membungkus makanan pada pedagang di Pasar Sinpasa.

“Tas kresek ada yang boleh digunakan langsung untuk mewadahi makanan yang langsung dimakan seperti pisang goreng itu hanya boleh yang ‘virgin’ atau yang transparan bukan yang berwarna putih, merah, apalagi hitam,” tuturnya.

Plastik kresek berwarna hitam merupakan plastik hasil daur ulang berkali-kali yang dikhawatirkan membahayakan kesehatan jika digunakan untuk membungkus makanan siap santap.

“Kalau untuk membungkus sayuran segar dan buah-buahan tidak apa-apa, atau makanan yang dibungkus dulu dengan kemasan lain,” tambahnya.
Ant/tya

lowongan pekerjaan
CV MITRA RAJASA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…