Jumat, 21 Agustus 2009 14:35 WIB News Share :

Agung
Golkar tak batasi kadernya calonkan diri

Jakarta–Wakil Ketua Umum Partai Golkar Agung Laksono menegaskan, Partai Golkar tidak membatasi kader-kadernya untuk tampil mencalonkan diri sebagai kandidat ketua umum partai berlambang beringin itu.

Hanya saja, ujarnya kepada pers di ruang wartawan DPR Jakarta, Jumat (21/8), hal yang menentukan sukses tidaknya pencalonan itu adalah seberapa besar peluang dan tingkat dukungan terhadap kandidat tersebut dari para pemilik suara, yakni DPD-DPD Golkar.

“Selain itu juga seberapa besar intensitas keterlibatan atau keaktifan calon tersebut di partai. Semakin intens, maka peluang terpilih juga semakin besar,” ujar Agung mengomentari pengajuan diri Hutomo Mandala Putra atau Tomy Soeharto dalam bursa calon ketua umum Partai Golkar.

Karenanya, menurut dia, untuk pencalonan diri Tomy itu sebaiknya tidak dilakukan pada saat ini melainkan pada waktu-waktu mendatang saja.

“Banyak suara yang mengimbau agar Tomy sebaiknya menahan diri dulu sambil masuk dalam kepengurusan partai di masa-masa mendatang. Apalagi ia masih muda dan masih panjang perjalanannya ke depan,” ujar Agung yang juga Ketua DPR itu.

Kendati demikian, Agung juga mengatakan bahwa tampilnya Tomy tersebut semakin membuktikan bahwa golkar mempunyai stok kader-kader yang cukup banyak untuk ditampilkan di pentas-pentas nasional.

Lebih lanjut Agung mengatakan bahwa dalam forum Munas yang diantaranya beragendakan pemilihan ketua umum partai, masalah uang bukan faktor penentu terpilihnya seorang kandidat.

“Kami meyakini bahwa pertimbangan DPD-DPD sebelum memilih calon ketua umum itu sangat matang dan tidak sekedar uang sebagai patokan,” ujarnya.

Agung mengakui bahwa untuk membangun infrastruktur partai membutuhkan dana besar dan karenanya kepemimpinan baru Golkar dituntut untuk piawai mengelola pengumpulan dana bagi partai.

Mengenai dukungannya terhadap Aburizal Bakrie, Agung menegaskan bahwa dirinya mempunyai keyakinan yang kuat bahwa sosok Ical lebih mampu dalam memimpin Golkar dibandingkan kandidat lainnya.

“Saya punya keyakinan dia lebih awal berkatilah dan telah siap secara lahir batin,” ujarnya.

Selain itu, kematangan usia dan pengalaman Menko Kesra itu sudah memadai sebagai modal memimpin partai kedepan.

ant/fid

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…