Rabu, 19 Agustus 2009 10:51 WIB Internasional Share :

Afghanistan serukan pencekalan media saat Pemilu

Kabul–Pemerintah Afganistan, Selasa, menyeru media lokal dan internasional untuk berhenti melaporkan serangan gerilyawan garis keras selama pemilihan umum pekan ini dalam upaya meminimalkan perginya para pemilih.

“Seluruh media domestik dan internasional diminta untuk tidak memberitakan setiap insiden kekerasan selama proses pemilihan umum dari pukul 06.00 hingga 20.00 pada 20 Agustus,” kata Kementerian Luar Negeri dalam pernyataanya.

Dewan keamanan nasional negeri itu telah membuat permintaan “dengan pandangan untuk memastikan partisipasi luas dari masyarakat Afganistan … dan mencegah setiap aksi kekerasan yang terkait dengan terorisme”, katanya.

Namun selain ketakutan terhadap serangan gerilyawan, langkah itu juga menuai kritik dari pengamat Hak Asasi Manusia (HAM) yang menuduh pemerintah berusaha melakukan sensor.

Gerilyawan Taliban telah meningkatkan ancaman untuk mengacaukan pemilihan umum, dan memperingatkan warga untuk tidak memilih atau menjadi korban serangan.

Serangan bunuh diri yang menjadikan konvoi NATO sebagai sasaran di ibukota Afghanistan, Kabul, pada Selasa telah menewaskan 10 orang termasuk dua pegawai PBB dan seorang prajurit NATO. Lebih dari 50 warga Afganistan terluka, menurut data resmi.

Ada ketakutan jika timbul aksi bentrokan, karena ketidakamanan, dapat mempertanyakan keabsahan pemilihan umum.

Terdapat sekitar 300 ribu prajurit Afganistan dan asing di Afghanistan, yang bergerak untuk mengamankan pemilihan umum.

Puluhan wartawan asing juga telah datang ke negara itu untuk membantu meliput pemilihan umum, yang akan menjadi yang kedua kali dalam sejarah bagi rakyat Afghanistan untuk memilih presiden mereka.

ant/fid

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Intelek Banal Kampus Milenial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (9/12/2107). Esai ini karya Adi Putra Surya Wardhana, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah adiputra.48697@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Beberapa waktu lalu beberapa kawan yang menempuh…