Selasa, 18 Agustus 2009 16:54 WIB Klaten Share :

Dengan padi varietas baru,petani bisa tanam padi 4x setahun

Klaten (Espos)–Petani di lahan irigasi teknis dalam waktu dekat ini diyakini akan dapat menanam padi sebanyak empat kali dalam satu tahun.

Pernyataan berbau optimisme tersebut disampaikan Kepala UPTD Pertanian Wilayah II Delanggu, Klaten, Agus Mardianto saat ditemui <I>Espos<I>, di ruang kerjanya, Selasa (18/8) siang. Alasannya menurut dia, Balai Besar Penelitian Tanaman Padi di Bogor, Indonesia sedang getol menguji multilokasi calon-calon varietas baru padi yang berumur pendek.

“Calon-calon varietas yang sedang diuji coba ini memiliki umur pendek sekitar 90 hari setelah sebar (HSS) untuk bisa dipanen. Sehingga bila telah dinyatakan menjadi varietas unggulan oleh menteri pertanian (Mentan), dalam satu tahun petani bisa menanam empat kali. Tetapi untuk panennya tetap tiga kali. Hal itu bagus sebab dengan aneka varietas yang ada selama ini petani hanya bisa menanam padi tiga kali dalam satu tahun,” ujarnya.

Menurut dia, penguji cobaan calon-calon varietas baru padi merupakan program pemerintah pusat guna memenuhi kebutuhan pangan nasional. Alasannya, pada tahun 2009 dan 2010 diperkirakan akan terjadi elnino atau musim kering berkepanjangan di Tanah Air. “Saat ini pusat memang sedang getol mewujudkan program IP 400 yaitu tanam dan padi empat kali dalam setahun. Dengan calon-calon varietas baru yang sedang diuji cobakan ini, program itu saya rasa bisa direalisasi,” imbuhnya.

kur

lowongan pekerjaan
CV MITRA RAJASA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….