Rabu, 12 Agustus 2009 12:51 WIB News Share :

Kejagung belum terima SPDP suap KPK

Jakarta–Kejaksaan Agung (Kejagung) menyatakan pihaknya sampai sekarang belum menerima Surat Perintah Dimulainya Penyidikan (SPDP) dari penyidik kepolisian, terkait kasus dugaan suap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Mengenai SPDP kita belum menerima,” kata Jaksa Agung, Hendarman Supandji, seusai melantik Wakil Jaksa Agung (Waja) yang baru, Abdul Hakim Ritonga, di Jakarta, Rabu (12/8).

Sebelumnya, beredar informasi mengenai kesaksian atau testimoni Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) nonaktif, Antasari Azhar, mengenai adanya suap kepada sejumlah anggota KPK dalam kasus penanganan proyek Sistem Komunikasi Radio Terpadu (SKRT) di Departemen Kehutanan (Dephut) dengan tersangkanya yang telah ditetapkan sebagai buron, Anggoro Widjoyo.

Kemudian ES yang dilaporkan oleh kuasa hukum Anggoro Widjoyo ke Mabes Polri, menyebutkan bahwa dirinya bertemu dengan adik Anggoro Widjoyo, AW di Gedung Intel Kejagung.

Hendarman menyatakan secara garis besar gambaran (kasus) sudah ada.

“Tetapi secara formal kita belum menerima SPDP itu,” katanya.

Terkait dengan adanya pengakuan ES mengenai bertemu ES dengan AM di Gedung Intel, maka Jaksa Agung menyatakan dirinya tidak ikut campur dengan masalah itu.

“Karena bukan wilayah kejaksaan dalam masalah ini, saya tidak ikut campur,” katanya.

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, Jasman Pandjaitan, mengaku dirinya telah mengonfirmasi Jaksa Fungsional IN tersebut.

ant/fid

lowongan pekerjaan
NUSANTARA SAKTI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….