Senin, 3 Agustus 2009 10:49 WIB Internasional Share :

Aljazair larang kredit konsumen

Algiers–Aljazair telah melarang bank menerbitkan kredit konsumen dalam apa yang dikatakan para analis untuk mengekang impor negara ini yang sedang kesulutitan karena kemerosotan dalam jumlah besar harga ekspor utamanya, minyak dan gas bumi.

Energi menyumbang 97 persen dari ekspor Aljazair, tetapi jatuhnya harga minyak telah mengyrangi nilai penjualan hingga separuhnya, sementara impor barang dari mobil hingga mesin cuci dan makanan yang terus meningkat.

Larangan itu berisiko membuat marah jutaan orang Aljazair berpenghasilan rendah yang menggunakan kredit itu untuk membeli barang-barang lain, di luar jangkauan mereka, dan itu dapat mengirimkan sebuah pesan negatif kepada para investor tentang komitmen pemerintah untuk mereformasi pasar, kata seorang analis.

“Hal ini baik untuk mengurangi tagihan impor kami, kami tidak dapat terus mengimpor 35 miliar dolar AS per tahun. Tetapi cara yang dilakukan pemerintah itu hal negatif,” ujar Lyes Kahouadji dari Strategica, sebuah perusahaan konsultan Aljazair yang sebagian dimiliki Deutsche Bank Group.

“Ini akan mengirimkan sinyal beragam dengan mitra asingnya tentang keinginan untuk menerapkan ekonomi pasar asli dan kami marah, terutama orang kelas bawah.”

Departemen Keuangan membatasi bank-bank dari penerbitan pinjaman konsumen baru mulai berlaku pada 29 Juli. Aturan baru ini tidak berlaku untuk hipotik atau kredit konsumen yang ada.

ant/fid

lowongan pekerjaan
EDITOR MATEMATIKA (Fulltime), informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….