Minggu, 2 Agustus 2009 17:38 WIB Boyolali Share :

2 Tahun terakhir kasus kebakaran di Boyolali meningkat

Boyolali (Espos)–Tren angka kebakaran di Kota Boyolali dua tahun terakhir cenderung mengalami peningkatan signifikan.   Sepanjang tahun 2008 total kebakaran mencapai 16 kasus, hingga Juli tahun ini telah terjadi 12 kali kasus kebakaran.

Seluruh Kasus kebakaran tahun 2009 tidak menelan korban jiwa, hanya total kerugian material mencapai Rp 174 juta.

Rata-rata kasus kebakaran terjadi disebabkan hubungan arus pendek. Korsleting terjadi karena adanya kesalahan pemakaian kabel dan menyusun instalasi jaringan listrik. Misal, penggunaan kabel serabut untuk menyambung saluran listrik atau satu stop contact dmanfaatkan untuk beberapa sambungan.

“Akhirnya panas tinggi tak terhindarkan dan terjadi hubungan arus pendek,” ucap Kabid PMK Dinas Pekerjaan Umum Perhubungan Pertambangan dan Kebersihan (DPUPPK), Sunaryadi, kepada wartawan, Sabtu (1/8).

Selain kesalahan pemasangan instalasi kabel listrik, penyebab lain kebakaran dipicu kecerobohan manusia ketika berhubungan dengan api. Misal meninggalkan tungku yang masih menyala tepat berada tidak jauh dari tabung gas atau benda muda terbakar. Akhirnya api merembet ke tabung gas atau benda mudah terbakar dan memicu kebakaran.

Selain tungku, berdasarkan data penyebab kebakaran, pembakaran daun tembakau menggunakan bahan brambut (kulit gabah-red) juga sebagai pemicu kasus.

Menurut Sunaryadi, dalam dua tahun terakhir kasus kebakaran paling banyak terjadi di dua kecamatan, yakni Mojosongo dan Teras. Kasus kebakaran yang terjadi di dua kecamatan itu lebih banyak disebabkan hubungan arus pendek.

Penyebab kedua, titik api muncul dari akibat pembakaran daun tembakau menggunakan oven berbahan bakar brambut.

Lebih lanjut Sunaryadi menguraikan, untuk meminimalisasi kasus kebakaran, masyarakat harus berperan serta, di antaranya meningkatkan kesadaran memperbaiki instalasi listrik dan lebih waspada ketika berhubungan dengan api.

dwa

lowongan pekerjaan
PT ANDALAN FINANCE INDONESIA (Nasmoco Group), informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….