Selasa, 14 Juli 2009 15:07 WIB Ekonomi Share :

5.000 Importir diawasi ketat Bea Cukai

Jakarta–Lebih dari 5.000 importir dalam negeri dimasukkan dalam daftar importir yang ketat diawasi (high risk) oleh Direktorat Jenderal Bea Cukai. Para importir itu berpotensi melakukan pelanggaran-pelanggaran kepabeanan atau sebagian berkategori importir nakal.

“Sebanyak 30% yang high risk dari total importir nasional 15.000 importir,” kata Dirjen Bea dan Cukai Anwar Suprijadi dalam acara pemaparan hasil penegahan miras di kantor BC wilayah Jakarta, Selasa (14/7).

Anwar menjelaskan penetapan importi high risk ini sangat penting untuk memantau atau perkembangan kinerja bagi importir-importir tersebut. Diantaranya pihaknya terus melakukan pemantauan intens dari sisi kinerja misalnya mengecek kebenaran alamatnya, memeriksa permodalan importir bersangkutan dan lain-lain.

“Modalnya kita lihat, misalnya modal Rp 100 juta, tapi impor miliaran, ini kan nggak logic,” katanya.

Bahkan dengan tegas ia mengatakan importir monopoli produk miras atau minuman mengandung etil alkohol (MMEA) yaitu PT Sarinah  masuk dalam daftar high risk Bea Cukai.

“Dari 30% yang high risk itu sebanyak 10% yang kena kasus, misalnya kasus masalah perbedaan antara dokumen dengan fisik barangnya yang berbeda,” jelas Anwar.

Selama tahun 2009 ini saja Bea Cukai wilayah Jakarta telah melakukan beberapa penindakan terkait penegahan pelanggaran kepabeanan untuk produk miras atau minuman mengandung etil alkohol (MMEA).

Termasuk diantaranya yang terbaru adalah penegahan produk miras asal Korea sebanyak  17.518 botol jenis shoju bermerek Jinro yang tanpa disertai pita cukai.

Bea Cukai wilayah Jakarta setidaknya telah mengamankan hingga 183 merek miras dari berbagai negara di Asia dan Eropa.

Misalnya temuan 3000 karton atau 30.000 botol miras  di Kamal Muara yang tanpa disertai pita cukai  dengan potensi kerugian dari potensi pendapatan pita cukai hingga Rp 1,8 miliar, kasusnya masih dalam penyelidikan untuk menemukan tersangka.

Kemudian kasus temuan sejenis, di pergudangan Pluit Raya  sebanyak 15.000 botol miras dengan potensi kerugian dari pendapatan cukai mencapai Rp 600 juta, kasusnya masih dalam tahap penyelidikan. Lalu ada kasus penemuan serupa di Jl Agus Salim  sebanyak 1.830 botol miras dengan potensi kerugian Rp 66,3 juta, kasusnya dalam proses persidangan di PN Jakpus.

Selebihnya ada kasus-kasus sekala kecil seperti temuan 100 botol tanpa pita cukai di Jakarta Pusat, dengan potensi kerugian Rp 1,8 juta, kasusnya dalam proses pengadilan negari Jakpus.

Selain itu, ada kasus yang sempat menghebohkan mengenai temuan mesin percetakan pita cukai palsu yang ditemukan di  Slipi Jakarta Barat, dengan potensi kerugian hingga Rp 26,5 miliar, yang kasusnya sudah masuk dalam P-21 (berkas dinyatakan lengkap).

dtc/fid

lowongan pekerjaan
Pengawas, Estimator, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Gerai Matahari dan Penjualan Kembali ke Fungsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (22/9/2017). Esai ini karya Flo. Kus Sapto W., seorang praktisi pemasaran. Alamat e-mail penulis adalah floptmas@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Berita akan ditutupnya dua gerai Matahari di Pasaraya Manggarai dan Blok M, Jakarta, cukup menarik…