Senin, 13 Juli 2009 13:39 WIB pilpres Share :

KPU bantah terima uang dari IFES

Jakarta–Komisi Pemilihan Umum (KPU) membantah tudingan adanya intervensi serta tidak independen dalam penyelenggaraan pemilu, termasuk penyelenggaraan tabulasi nasional lewat sistem layanan singkat (SMS). Dalam penyelenggaraan tabulasi nasional ini, KPU bekerjasama dengan lembaga asing The International Foundation for Eletoral Systems (IFES), dan Telkomsel.

“Mengenai tidak independen atau ada lembaga asing mengitervensi KPU itu tidak benar. Saya menyangkal kalau IFES itu membuat KPU tidak independen,” kata Anggota KPU Andi Nurpati, ketika ditemui di Kantor KPU, Jakarta, Senin (13/7).

Ia menjelaskan, pihaknya tidak menerima sepeser uang cash pun dari pihak IFES, peran IFES hanya memfasilitasi penyelenggaraan tabulasi nasional itu.
Dalam praktiknya, tambah Andi, IFES langsung membayar ke Telkomsel tanpa melalui KPU.

Bahkan, IFES juga telah membantu KPU dalam Pemilu legislatif lalu. Seperti, memberikan bantuan fasilitasi sosialisasi, buku panduan, serta bimtek.
“Kami tidak menerima uang cash sepeserpun dari IFES. Pihak luar seperti UNDP juga memberi bantuan. Termasuk juga Bawaslu itu difasilitasi oleh lembaga asing dalam kegiatan-kegiatan. UNDP itu kan lembaga donor,” jelasnya.

Kompas/fid

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…