Kamis, 9 Juli 2009 12:07 WIB Ekonomi Share :

IMF naikkan proyeksi ekonomi global 2010

Washington–Dana Moneter Internasional (IMF) pada Rabu, menaikkan proyeksinya untuk pertumbuhan ekonomi global 2010 sebesar 0,6 poin menjadi 2,5 persen, namun mengatakan pemulihan dari resesi akan melambat.

Pembaruan proyeksi IMF itu adalah pinggiran terburuk untuk 2009, yang menunjukkan sebuah kontraksi 1,4 persen seluruh ekonomi global.

“Ekonomi global yang mulai keluar dari resesi yang belum pernah terjadi sebelumnya pasca era Perang Dunia II, namun stabilisasi tidak merata dan pemulihan diperkirakan menjadi lambat,” kata IMF dalam  World Economic Outlook (WEO) tengah tahunan yang diperbarui.

“Kondisi keuangan telah membanik lebih dari yang diharapkan, terutama karena intervensi publik, dan data terakhir menunjukkan bahwa tingkat penurunan kegiatan ekonomi adalah moderat, walaupun di derajatnya di berbagai kawasan berbeda.

“Meskipun ini tanda-tanda positif, resesi global belum berakhir, dan pemulihan masih diperkirakan akan lambat, karena sistem keuangan masih buruk, dukungan dari kebijakan publik secara bertahap akan berkurang, dan rumah tangga di negara-negara yang mengalami  ledakan harga aset akan kembali menabung.”

IMF memproyeksikan volume perdagangan global akan jatuh 12,2 persen tahun ini, 1,2 poin lebih tajam dari proyeksi dalam WEO April.

Perdagangan akan tumbuh 1,0 persen pada tahun 2010, sebuah kenaikan  0,4 poin dari proyeksi sebelumnya.

Tetapi, ekonomi-ekonomi maju diperkirkakan masih merosot pada tahun depan, dan “tidak diproyeksikan untuk menampilkan kenaikan berkelanjutan dalam aktivitasnya sampai paruh kedua 2010,” kata IMF.

Di antara ekonomi-ekonomi terkemuka, Amerika Serikat dan Jepang yang diproyeksikan tumbuh lebih kuat dari yang diperkirakan.

Untuk AS, IMF menunjuk pada perbaikan di pasar tenaga kerja dan perumahan, produksi industri, dan keyakinan konsumen dan bisnis.

“Perkembangan ini sesuai dengan stabilisasi dari ‘output’ (produksi) selama paruh kedua 2009 dan dengan bertahap pemulihan muncul di tahun 2010,” kata IMF.

IMF memproyeksikan ekonomi terbesar di dunia itu akan menyusut 2,6 persen pada tahun 2009, dua-puluhan poin lebih rendah dari perkiraan sebelumnya, dan menjadi 0,8 persen pada tahun 2010, sebagai pengganti pertumbuhan nol dalam proyeksi sebelumnya.

Kenaikan tajam terjadi pada proyeksi untuk Jepang, yaitu 1,7 persen pada tahun 2010, naik tajam 1,2 poin.

Pertumbuhan di tahun ini, di ekonomi  terbesar kedua itu, diperkirakan negatif 6,0 persen, sebagai pengganti kontraksi 6,2 persen para ramalan sebelumnya.

Dalam ‘update’ terpisah pada stabilitas keuangan, IMF mengatakan bahwa kondisi keuangan telah membaik, “karena intervensi kebijakan yang belum pernah terjadi sebelumnya telah mengurangi risiko sistemik kejatuhan dan diperkirakan pemulihan ekonomi telah bangkit.”

Namun, IMF tetap memberikan peringatan bahwa kerentanan dan “kepuasan harus dihindari.”

“Karena banyak perbaikan dalam kondisi keuangan yang disebabkan oleh  rally kuat  aset-aset berrisiko sejak Maret, ada risiko yang signifikan kemerosotan pasar, jika pasar keuangan terlalu banyak melangkah di depan dari pemulihan ekonomi,” kata IMF dalam update  Laporan Stabilitas Keuangan Global.

Lembaga multilateral itu menekankan bahwa “ketidakpastian yang ekstrim” dalam sistem keuangan yang menang pada akhir 2008 dan berlanjut ke dalam 2009 dapat muncul kembali “jika koreksi besar dalam harga aset kembali merusak kepercayaan lembaga keuangan.”

ant/fid

lowogan pekerjaan
Supervisor Produksi, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….