Kamis, 9 Juli 2009 10:34 WIB Internasional Share :

Ilmuwan Inggris klaim cipta sperma dari stem sel

London–Ilmuwan Inggris mengklaim telah menciptakan sperma yang berasal dari embrio stem sel untuk pertama kalinya. Sebuah prestasi yang mereka katakan akan membantu laki-laki ayah yang sulit untuk mempunyai keturunan dapat menjadi bapak.

Profesor Karim Nayernia mengatakan, teknik ini dalam 10 tahun mengizinkan para peneliti untuk digunakan sebagai dasar pengetahuan tentang bagaimana mengembangkan sperma untuk mengaktifkan laki-laki yang tidak subur atau infertilitas sehingga mempunyai kesempatan untuk memiliki anak biologis.

Nayernia, sebagai kepala penelitian di Universitas Newcastle, sebelumnya melakukan peneliian terhadap bayi tikus yang dihasilkan berasal dari sperma dalam cara yang sama.

Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Stem Cells dan Pengembangan, dilaksanakan oleh para ilmuwan di Newcastle dan Northeast England Stem Cell Institute.

Stem sel dapat menjadi sel apapun di dalam tubuh, dan para ilmuwan sebelumnya telah mengubah stem sel menjadi berbagai entitas baru, termasuk sel-sel dari otak, pankreas, jantung dan darah.

Beberapa ahli menantang penelitian, dengan bahwa mengatakan mereka tidak yakin Nayernia dan kolega sebenarnya telah memroduksi sperma sel dari stem sel. Beberapa kritik juga mengatakan bahwa mereka menciptakan sel sperma yang jelas abnormal.

“Saya tidak percaya dari data yang disajikan dalam makalah ini bahwa sel-sel yang dihasilkan oleh kelompok Profesor Nayernia dari embrio stem sel dapat secara akurat disebut sebagai spermatazoa,” kata Allan Pacey, dosen senior di Andrologi di Universitas Sheffield.

Pacey mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sperma yang dibuat Nayernia tidak memiliki bentuk spesifik, gerakan nyata dan fungsi sperma.

Azim Surani, seorang profesor dari fisiologi dan reproduksi di Universitas Cambridge mengatakan bahwa sperma yang dihasilkan oleh tim Newcastle adalah “jauh dari sel sperma yang asli.”

Nayernia mengatakan sel “menunjukkan semua karakteristik sperma,” tetapi kelompok penelitiannya hanya sampai untuk “cara baru membuka dalam penelitian” dengan temuan awal mereka, lebih dari menggunakan sperma untuk membuahi telur.

Robin Lovell-Badge, ahli stem sel di National Institute of Medical Research mengatakan bahwa meskipun pertanyaan itu muncul, Nayernia dan koleganya mungkin membuat beberapa kemajuan dalam hubungannya dengan sperma manusia manusia dengan stem sel.

Nayernia mengatakan membuat embrio dari laboratorium-sperma dilarang dalam hukum Inggris. Selanjutnya, dia hanya mengatakan, mereka berencana untuk memproduksi sperma untuk mempelajari alasan dibalik infertilitas, dan tidak akan ada pembuahan telur.

Tempointeraktif/fid

lowongan pekerjaan
PT.ARUTAMA BUMI STILINDO, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Intelek Banal Kampus Milenial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (9/12/2107). Esai ini karya Adi Putra Surya Wardhana, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah adiputra.48697@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Beberapa waktu lalu beberapa kawan yang menempuh…