Jumat, 3 Juli 2009 18:15 WIB Feature Share :

Gubernur
4 Daerah di Jateng rawan konflik pasca-Pilpres

Semarang (Espos)–Empat wilayah, yakni Solo, Kota Semarang, Kudus, dan Pekalongan dinilai rawan terjadi konflik pascapemungutan suara pemilihan presiden (Pilpres) 8 Juli 2009.

Hal ini diungkapkan Gubernur Jateng, Bibit Waluyo pada Rapat Koordinasi Persiapan Pilpres 2009 di Grhadika Bhakti Praja Jl Pahlawan, Kota Semarang, Jumat (3/7).

Rakor dihadiri Ketua KPU Jateng Ida Budhiati, Ketua Panwas Pemilu Jateng Abhan Misbah dan Wakapolda Jateng Brigjen Pol Drs Tony Ari Bawanto SH, serta para bupati/wali kota, anggota KPU daerah, DPRD, kepolisian, dan unsur lain.

Menurut Gubernur dari hasil pemetaan dan analisis karakter politik dan masyarakat di Jateng, maka ada empat daerah yakni Solo, Kota Semarang, Kudus, dan Pekalongan perlu diantisipasi.

“Empat daerah itu perlu mendapatkan antisipasi oleh aparat keamanan pada Pilpres mendatang,” kata Bibit.

Lebih lanjut Gubernur menjelaskan berdasarkan Pilpres 1998 silam yang diikuti calon presiden (Capres) Capres, KH Abdurahman Wahid (Gus Dur) dan Megawati Soekarnouutri.

Dalam proses pemilihan Megawati kalah dari Gus Dur. Dampaknya pendukung Mega di Solo marah sehingga terjadi tindakan anarkhis, dengan pembakaran sejumlah fasilitas publik di Kota Surakarta.

“Saat itu tak ada yang menyangka di Solo akan terjadi kerusuhan, karena dari pagi sampai siang tidak ada persoalan apa-apa. Tapi setelah jam empat sore, langsung meletus kerusuhan itu,” ujarnya.

Karena tak ada antisipasi dari aparat keamanan setempat sambung Gubernur, petugas tak bisa berbuat apa-apa ketika massa dari Sragen, Boyolali, Wonogiri, Karanganyar dan sekitarnya masuk Solo semua.

“Kalau pada Pilpres 8 Juli mendatang petugas keamanan tak waspada dan melakukan antisipasi, saya khawatir kerusuhan seperti itu akan terulang kembali di Solo,” tandas mantan Pangdam IV/Diponegoro itu.

Demikian pula dengan Pekalongan, Kudus, dan Kota Semarang bila tak diatisipasi oleh aparat keamanan rawan terjadi kerusuhan. Sebab, lanjut Gubernur Pekalongan merupakan centrum dari daerah Brebes, Kota Tegal, Kabupaten Tegal, Batang dan sekitarnya.
Sementara Kota Kudus relatif mudah dijangkau dari Jepara, Demak, Pati, serta Rembang, sedang Kota Semarang dekat dengan Kendal, Demak, dan Salatiga.

“Dengan adanya langkah antisipasi, maka sudah siap bila terjadi hal-hal tak diinginkan. Bila tak terjadi apa-apa, itulah yang kita semua harapkan,” tandas Bibit.

oto

lowongan pekerjaan
Toko Cat Warna Abadi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Komunisme dan Logika Kita

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (23/9/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, seorang editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Mungkin kita pernah membaca pernyataan bahwa adanya kemiskinan dan ketimpangan ekonomi…