Jumat, 26 Juni 2009 10:30 WIB News Share :

Kembali Mangkir, Djoko Tjandra mengaku terguncang

Jakarta–Terpidana perkara korupsi pencairan hak tagih (cessie) Bank Bali Joko S Tjandra senilai Rp 546 miliar kembali mangkir dari panggilan Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan. Melalui kuasa hukumnya, Joko beralasan tidak dapat hadir karena masih terguncang atas putusan Mahkamah agung (MA) yang menghukum dirinya 2 tahun.

“Kemarin kuasa hukumnya OC Kaligis berkirim surat kepada kita. Suratnya kita terima dengan lampiran keterangan dari Pak Joko bahwa yang bersangkutan minta ditunda karena guncangan atas putusan MA yang memenjarakan dirinya,” kata Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan Setia Untung Arimuladi, Jumat (26/6).

Pemanggilan Joko merupakan kali ketiga guna pelaksanaan eksekusi atas putusan MA yang mengabulkan Peninjauan Kembali (PK) jaksa. Putusan tersebut menyebutkan Joko dijatuhi hukuman pidana 2 tahun serta denda Rp 15 juta subsider 5 bulan.

Kejagung sebelumnya menegaskan pemanggilan ini merupakan kesempatan terakhir bagi Joko untuk menunjukkan itikad baik. Informasi terakhir yang diterima Kejaksaan, Joko sedang berada di Singapura. Indonesia dan negeri pulau itu tidak memiliki perjanjian ekstradisi.

dtc/fid

lowongan pekerjaan
PT.SUMBER BARU LAND, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Ketika Uang Tunai Terpinggirkan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Riwi Sumantyo, dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah riwi_s@yahoo.com. Solopos.com, SOLO — Perkembangan teknologi digital yang super cepat mengubah banyak hal, baik di…