Jumat, 29 Mei 2009 18:19 WIB Sukoharjo Share :

ADD Rp 1,5 miliar belum dipertanggungjawabkan

Sukoharjo (Espos)–Anggaran senilai Rp 1,5 miliar penggunaan alokasi dana desa (ADD) belum dipertanggung jawabkan. Dinas Pendapatan Pengolaan Kekayaan dan Aset Daerah (DPPKAD) Sukoharjo memastikan tidak akan mencairkan ADD 2009 sebelum pemerintah desa menyerahkan surat pertanggungjawaban (SPj) pengelolaan ADD.

“Berdasarkan data yang kami miliki, baru Kecamatan Gatak, Kartasura dan  Weru yang sudah menyerahkan SPj 100%. Di kecamatan lainnya, hanya sebagian desa yang menyerahkan SPj,” terang Kepala DPPKAD Sukoharjo, Agus Santosa yang ditemui Espos di ruang kerjanya, Jumat (29/5).

Mengacu pada data keuangan per 25 Mei 2009 tersebut, diketahui ada sekitar Rp 1,5 miliar atau 4,91% dana dari total ADD, yang belum dipertanggungjawabkan.  Sekadar informasi, total ADD yang disalurkan tahun 2008 mencapai Rp 32.007.053.000.

Dari data tersebut, di Kecamatan Nguter diketahui ada sekitar 457.647.600 penggunaan ADD yang belum dipertanggungjawabkan. Angka ini tergolong cukup tinggi dibandingkan wilayah kecamatan lainnya.

Untuk itu, berdasarkan aturan keuangan yang ada, Agus menegaskan akan menunda pencairan ADD bagi desa yang belum menyerahkan SPj. Langkah ini, sambung dia, sebagai sanksi bagi pemerintah desa.

“Belum lama ini, kami juga telah mengedarkan surat kepda kepala desa (Kades) untuk segera menyelesaikan SPj ADD 2008,” imbuhnya.

Di bagian lain, kalangan legislatif menilai penundaan pencairan ADD oleh Pemkab bakal menghambat pembangunan di perdesaan.

ewy

lowongan pekerjaan
Toko Cat Warna Abadi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL DP Murah, Angsuran Ringan! Nego sampai OKE! Yuni – 08562998806 (A00844092017) Terios…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH STRG…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Komunisme dan Logika Kita

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (23/9/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, seorang editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Mungkin kita pernah membaca pernyataan bahwa adanya kemiskinan dan ketimpangan ekonomi…