Selasa, 26 Mei 2009 11:03 WIB Ekonomi Share :

Pengamat
Pemerintah tak perlu revisi APBN dan BBM

Jakarta–Pengamat perminyakan, Kurtubi mengatakan pemerintah tidak perlu melakukan perubahan APBN 2009 dan menaikkan harga BBM, terkait adanya kecenderungan menguatnya harga minyak dunia.

“Pemerintah tak perlu khawatir adanya tren harga minyak dunia naik, karena dana subsidi dari APBN yang dialokasikan Rp45 triliun masih belum terpakai,” katanya di Jakarta, Selasa (26/5).

Menurut dia, harga BBM tidak perlu dinaikkan, karena di dalam APBN sudah dialokasikan dana subsidi yang cukup untuk menanggulangi kenaikkan harga minyak dunia.

Harga BBM di Indonesia Rp 4.500/liter, kata dia  masih di bawah harga pokok, karena  mendapat subsidi sebesar Rp 400/liter. Dengan harga yang berlaku murah itu terbukti menjaga daya beli masyarakat dan tidak menggangu APBN.

“Harga BBM murah itu, berdampak baik pada tingkat daya beli masyarakat, tentunya membawa pertumbuhan ekonomi yang positif,” jelas dia.

Saat ini pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan I 2009, jelas Kurtubi, berada di angka positif sekitar 4,4 persen, sementara negara-negara lain yang sebelumnya dilanda krisis masih negatif seperti Jepang sekitar minus dua persen, Amerika Serikat minus delapan persen dan Singapura minus 11 persen.

Ia menyebutkan, harga minyak dunia saat ini berada di angka 60 dolar AS per barel dan diperkirakan cenderung naik hingga akhir tahun nanti berkisar 75 – 80 dolar AS/barel.

“Pemerintah perlu waspada dan mengambil langkah, kalau harga minyak dunia berada di atas 80 dolar AS/barel,” katanya.

Ia menjelaskan, naiknya harga minyak dunia akibat kondisi perekonomian dunia sudah berubah, dimana krisis keuangan dunia yang terjadi sudah pada titik rendah.

Sehingga ke depannya cepat atau lambat, ekonomi dunia membaik tentunya berdampak dengan harga minyak dunia tersebut.Pelaku pasar telah mengantisipasi dengan harapan kebutuhan minyak meningkat dan berdampak membaiknya harga minyak dunia.

“Jadi untuk saat ini APBN masih aman, revisi tidak perlu,” kata Kurtubi.

Sementara, salah seorang panitia anggaran DPR, Enggartiasto Lukito mengatakan DPR masih menunggu dari pemerintah kalau ada revisi APBN, namun tentunya juga harus sesuai jadwal yang ditetapkan melalui perubahan pada Juni mendatang.

“Kalau revisi hanya untuk kenaikan minyak dunia, saya rasa tidak perlu, karena dana subsidi juga belum terpakai.Bahkan presiden juga mungkin tidak berani menaikkan BBM dalam kondisi ini,” kata anggota Fraksi Partai Golkar ini.

ant/fid

lowongan pekerjaan
Pengawas, Estimator, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Bangjo untuk Citra Kota Solo

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (19/9/2017). Esai ini karya Sugeng Riyanto, Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah ust.sugeng@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Dalam rapat kerja Komisi III DPRD Kota Solo bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kota…