Selasa, 26 Mei 2009 11:52 WIB Sport Share :

Haryanto Arbi tolak melatih karena kurang diperhatikan

Batam–Mantan pebulutangkis nasional yang pernah mengharumkan nama bangsa Indonesia Hariyanto Arbi menolak menjadi pelatih, karena menurutnya pemerintah kurang memperhatikan nasib pelatih.

“Penghargaan yang diberikan untuk pelatih kurang, lebih baik jadi pengusaha,” kata Hariyanto Arbi di Batam, Selasa (26/5).

Secara materi, kata dia, timbal balik yang diberikan pemerintah kurang memadai. Pelatih kurang dihargai.

“Sementara kita punya anak dan isteri untuk dibiayai. Rasanya tidak mungkin mengandalkan hidup dari melatih,” kata pemilik perusahaan penyedia perlengkapan bulutangkis Flypower itu.

Menurut juara All England 1993 dan 1994, pemerintah setengah hati memperhatikan pelatih, sehingga banyak mantan atlet yang menolak melatih.

Namun, ia tidak mengelak, bahwa ada keinginan untuk menjadi pelatih yang dapat membuahkan atlet handal, meski hasrat tersebut harus dipendam demi materi.

Sebelumnya, pasangan peraih medali emas Olimpiade Alan Budikusuma dan Susy Susanti juga memilih menjadi pengusaha perlengkapan olahraga bulutangkis.

“Saya pikir, alasan Alan dan Susy sama dengan saya, karena menjadi pelatih kurang prospektif,” kata dia.

ant/fid

lowongan pekerjaan
AYAM BAKAR KQ 5, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Solusi Kemanusiaan untuk Jerusalem

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/12/2017). Esai ini karya Mudhofir Abdullah, Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah mudhofir1527@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pernyataan sepihak Presiden Amerika Serikat Donald Trump atas Jerusalem sebagai ibu kota Israel yang…