Selasa, 26 Mei 2009 14:02 WIB Ekonomi,Feature Share :

Bea Cukai tengarai ada 50 pabrik rokok gunakan cukai palsu

Jakarta–Direktorat Jenderal Bea dan Cukai mengidentifikasi ada sekitar 50 pabrik rokok skala kecil menengah di daerah Jawa tengah dan Jawa Timur yang menjadi pengguna pita cukai palsu.

Hal ini dikatakan oleh Dirjen Bea dan Cukai Anwar Suprijadi ketika ditemui di kantor Menteri Keuangan, Jalan Wahidin Raya, Jakarta, Selasa (26/5).

“Untuk perusahaan besar belum teridentifikasi, dia kan terlihat dari personifikasi, di pita itu untuk pabrik rokok dan mereknya dari situ saja kelihatan,” tuturnya.

Anwar mengatakan pihaknya terus melakukan pemeriksaan mengenai peredaran rokok yang menggunakan pita cukai palsu, dan juga menelusuri sampai ke pabrik-pabrik rokok.

“Kami cek di lapangan dan pabriknya, di sana kan ketahuan dari Nomor Pokok Barang Kena Cukai, jadi kami bisa mengkategorikan sebagai penadah,” ujarnya.

Pabrik rokok pengguna pita cukai palsu ini, menurut Anwar bisa dituntut secara hukum atau diblokir.

“Bisa dipidana atau bisa juga diblokir. Kami akan lihat kasusnya, jadi bisa dihentikan, ini masih bisa bertambah jumlahnya,” katanya.

Jadi Bea dan Cukai terus menelusuri dan menyelidiki pabrik-pabrik rokok pengguna pita cukai palsu, sehingga jumlah pabrik rokok tersebut masih bisa bertambah.

dtc/fid

lowongan pekerjaan
Toko Cat Warna Abadi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Komunisme dan Logika Kita

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (23/9/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, seorang editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Mungkin kita pernah membaca pernyataan bahwa adanya kemiskinan dan ketimpangan ekonomi…