Selasa, 19 Mei 2009 18:51 WIB Boyolali Share :

Keramba di Waduk Cengklik lebihi daya tampung

Boyolali (Espos)–Keberadaan keramba di Waduk Cengklik Kecamatan Ngemplak, dinilai melampau daya tampung. Di waduk seluas 603 hektare (ha) saat ini terdapat kurang lebih 200-an keramba. Jumlah tersebut tidak sebanding dengan volume air yang setiap tahun berkurang karena sedimentasi.  Sehingga kualitas air di waduk buatan Pemerintah Kolonial Belanda tahun 1928 itu memburuk dan memiliki tingkat keasaman tinggi. Jika dibiarkan, dalam tempo 10 tahun ke depan, kualitas air diprediksi tidak bagus baik untuk budi daya ikan maupun pertanian.

Petugas penjaga pintu air Waduk Cengklik, Sutarmo mengatakan, kualitas air waduk dalam lima tahun terakhir memburuk. Situasi ini dipicu semakin banyaknya keramba yang berdiri di waduk.  Berdasarkan hitungan kasar, sedikitnya terdapat 200-an keramba. Dalam lima tahun itu, kata ia, tingkat keasaman air meningkat setelah banyak zat kimia terutama pakan ikan terlarut dalam air.

“Salah satu akibatnya banyak baik benih maupun ikan siap panen dari waduk ini mendadak mati,” katanya, ditemui Espos, Selasa (19/5). Mengetahui kondisi seperti ini, kata ia, pemerintah setempat tidak boleh tinggal diam. Menurutnya, pemerintah harus bersikap tegas membatasai kepemilikan keramba di Waduk Cengklik. dwa

lowongan pekerjaan
Bagian Umum, Bagian Administrasi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL DP Murah, Angsuran Ringan! Nego sampai OKE! Yuni – 08562998806 (A00844092017) Terios…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH STRG…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Komunisme dan Logika Kita

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (23/9/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, seorang editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Mungkin kita pernah membaca pernyataan bahwa adanya kemiskinan dan ketimpangan ekonomi…